Home » , » Mengapa Ayam Jago Selalu Berkokok Pada Pagi Hari

Mengapa Ayam Jago Selalu Berkokok Pada Pagi Hari

ayam jago berkokok di pagi hari

Kembali sebelum jam alarm berdering kita terjaga untuk menyambut pagi dengan kokokan ayam jago. Sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa ayam jago tidak membutuhkan cahaya pagi hari untuk tahu kapan itu fajar, jam internal mereka mengingatkan mereka untuk waktu pagi hari.

Sementara itu para peneliti di Nagoya University Jepang sedang mempelajari dasar-dasar genetik atau bawaan vokalisasi seperti berkokok pada ayam, mereka menemukan bahwa burung jantan tidak membutuhkan cahaya isyarat dari luar untuk mengetahui kapan harus mulai berkokok.

"Yang mengejutkan kami, belum ada peneliti menunjukkan keterlibatan jam biologis ayam dalam fenomena berkokok ini," kata peneliti Takashi Yoshimura , yang mengkhususkan diri dalam penelitian jam biologis ayam di Nagoya University, dalam sebuah email.

Eksperimen Pada Ayam Jago

Selama eksperimen, Yoshimura dan kolega Tsuyoshi Shimmura, juga dari Nagoya University, menempatkan ayam-ayam PNP galur inbred  yang sering digunakan dalam uji  laboratorium karena kesamaan genetik, melalui dua kondisi cahaya yang berbeda.


Dalam percobaan pertama, ayam jantan mengalami 12 jam cahaya dan 12 jam dari kondisi cahaya redup selama 14 hari. Para ilmuwan menemukan bahwa ayam jago akan mulai berkokok dua jam sebelum permulaan cahaya yang disebut antisipatif berkokok dini hari , konsisten dengan pengamatan pada ayam hutan liar merah. (Lihat gambar National Geographic burung permainan .)

Dalam percobaan kedua, ayam jago yang dipelihara di bawah 24 jam dari kondisi cahaya redup selama 14 hari. Yoshimura dan Shimmura menyadari bahwa ayam mulai selama 23,8 jam dan akan berkoko ketika mereka pikir itu fajar, menurut penelitian, diterbitkan Maret 18 di Current Biology .

Ketika para ilmuwan merangsang ayam jago dengan suara dan rangsangan cahaya untuk menguji apakah isyarat luar juga akan menimbulkan berkokok, mereka menemukan bahwa ayam akan menyuarakan lebih sebagai respon terhadap cahaya dan suara di pagi hari daripada selama waktu yang lain. Ini berarti jam internal ayam jago lebih dahulu bereaksi daripada isyarat eksternal.

Para peneliti juga menemukan peringkat sosial di antara ayam jago mempengaruhi waktu ketika mereka berkokok.

"Berkokok adalah klaim peringatan sinyal teritorial ayam jantan. Data awal kami menunjukkan bahwa ayam dengan peringkat tertinggi memiliki prioritas dalam memecah fajar, dan ayam jantan yang peringkat lebih rendah cukup sabar menunggu dan mengikuti ayam peringkat tertinggi setiap pagi,." Kata Yoshimura.

Kristen Navara , spesialis hormon pada unggas di University of Georgia Athena, mengatakan dia tidak yakin mengapa tidak ada peneliti yang mengambil melihat lebih dekat pada fenomena ini sebelumnya.

"Saya berpikir banyak kali, mengapa kita tidak berpikir untuk mempelajari apa yang muncul tepat di depan kita," kata Navara, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, melalui email.

Misalnya, "kita pasti melihat ayam jantan kita sendiri bahwa mereka mulai berkokok sebelum fajar dan bertanya-tanya mengapa itu, tetapitidak pernah berpikir untuk menguji apakah itu ritme berulang ini didorong oleh jam internal daripada eksternal isyarat."

Ditambahkan Navara, "Saya pikir ini adalah studi yang sangat menarik dan sesuatu yang seharusnya sudah dilakukan sejak lama."


Sumber : National Geographic

QR Code Articles

Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berkomentar :)

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. IDE PENULIS - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Ide Penulis